Wait :

Monday, December 2, 2019

Huawei Menjadi Merek Smartphone Top Global


Dalam wawancara baru-baru ini dengan CNN, CEO dan pendiri Huawei Ren Zhengfei yakin perusahaannya akan segera melampaui pesaingnya dan akan naik ke peringkat No.1 bahkan tanpa dukungan Google.

Huawei, satu perusahaan tampaknya sangat terpengaruh karena larangan perdagangan AS-China baru-baru ini. Sementara AS mengklaim perusahaan teknologi itu sebagai sniffer dari pemerintah Cina, Cina membalas dengan mengenakan pajak yang berat pada impor AS. Sementara semua ini berlanjut, Huawei, bersama dengan perusahaan lain telah dilarang berdagang dengan perusahaan AS.

Banyak yang percaya ini berdampak pada Huawei, karena penghentian layanan Google di smartphone Android mana pun tidak akan berguna. Namun, Huawei mengejutkan para analis dan mencatat penjualan yang membuka mata dalam beberapa waktu terakhir. Perusahaan telah menjual lebih dari 65 juta smartphone pada kuartal ketiga, terlepas dari larangan perdagangan.

Dalam wawancara dengan CNN, Zhengfei mengklaim bahwa menarik rangkaian layanan Google hanya akan membuatnya lebih lama bagi mereka dalam mencapai tujuan mereka. Dia memastikan kuat dan melanjutkan pengejaran mereka. Dia bahkan mengisyaratkan bahwa Huawei sedang mengerjakan rencana cadangan yang besar. Anda mungkin tahu apa artinya itu, Harmony OS.

Harmony OS: Juruselamat

Dalam balasan cepat atas larangan Google, Huawei telah meluncurkan OS HarmonyOS buatannya tahun ini. OS terdistribusi independen ini akan cocok untuk perangkat masa depan yang dibuat oleh Huawei. Kumpulan ini mencakup semua smartphone dan perangkat IoT-nya. Dibutuhkan kode sumber terbuka Android untuk berintegrasi dengan Harmony OS dan membuat aplikasi Google / Android berfungsi. Beberapa bulan yang lalu, Huawei bagaimanapun meluncurkan seri andalannya Mate 30 dan MatePad tanpa layanan Google.

Pernyataan Pendukung

Akhirnya, setelah membuat pengumuman yang berani, dia menyimpulkan menilai AS sebagai orang yang inovatif. Dia menambahkan bahwa tidak ada negara, bahkan China dapat melampaui AS dalam hal inovasi dalam beberapa dekade mendatang. Dia menyatakan bahwa AS tetap menjadi negara adikuasa dunia di bidang inovasi teknologi untuk masa depan yang cerah.

Berbicara tentang larangan AS, dia berkata, “Kita harus menggunakan alternatif. Jika alternatif tersebut menjadi matang, saya pikir itu akan menjadi lebih kecil kemungkinannya untuk beralih kembali ke versi sebelumnya ”. Ia percaya bahwa masa sulit ini dapat melahirkan pesaing baru.


EmoticonEmoticon